July 25, 2012




Berikut adalah kumpulan kumpulan kata atau istilah beserta artinya yang di rangkum dalam berbagai versi :



Glosary Versi 1 geografi

A

Adaptasi :
penyesuaian diri terhadap lingkungan baru

Air tanah :
air tanah permukaan freatik

Aliran sungai :
aliran sungai yang tetap sepanjang tahun permanen

Atmosfer :
lapisan udara atau gas berlapis-lapis yang menyelubungi bumi

B

Biosfer :
lapisan tempat makhluk hidup

Biota :
semua makhluk hidup

Biotik :
bersifat hidup

Bown :
kota kabupaten

Bown skip :
kota kecamatan

C

Cagar alam :
daerah yang kelestarian hidup tumbuh-tumbuhan dan binatang yang terdapat di dalamnya dilindungi undang-undang dari kepunahan

City :
pusat kota

D

Densitas :
angka kerapatan penduduk

Diversifikasi :
memperbanyak jenis tanaman pada suatu lahan pertanian pertanian

E

Ekologi :
ilmu yang mempelajari tentang kegiatan makhluk hidup di dalam pemukimannya yang alamiah

Ekosistem :
hubungan struktur dan fungsi tiap makhluk hidup dan makhluk tidak hidup dalam wilayah tertentu

Eksploitasi :
pengusahaan; pendayagunaan


Eksplorasi :
penjelajahan lapangan dengan tujuan memperoleh pengetahuan lebih banyak (tentang keadaan) terutama sumber-sumber alam yang terdapat di tempat itu; penyelidikan; penjajakan

Ekstensifikasi :
usaha memperluas lahan pertanian dengan cara membuka lahan baru pertanian

Emigrasi :
keluarnya sekelompok penduduk atau perorangan ke negara lain (kebalikan dari imigrasi)

Erosi :
proses pengikisan permukaan bumi oleh tenaga yang melibatkan pengangkatan benda-benda, seperti air, mengalir, es, angin, dan gelombang atau arus

Erupsi :
letusan gunung api; semburan sumber minyak dan panas bumi

Evakuasi :
perpindahan penduduk dari tempat tinggalnya karena adanya gangguan keamanan

F

Fauna :
dunia hewan

Flora :
dunia tumbuh-tumbuhan

Fohn :
nama umum untuk jenis angin turun kering dan panas

G

Gambut :
tanah yang lunak dan basah, terdiri atas lumut dan bahan tanaman yang membusuk (biasanya terbentuk di daerah rawa atau danau yang dangkal)

Geiser :
sumber air panas yang memancar ke udara

Gempa bumi :
peristiwa alam berupa getaran atau gerakan bergelombang pada kulit bumi yang ditimbulkan oleh tenaga endogen

Geotermal :
bersangkutan dengan panas yang berasal dari pusat bumi (dapat dipakai sebagai sumber energi)

H

Hara :
zat yang diperlukan tumbuhan atau hewan untuk pertumbuhan

Hortikultura :
tanaman semusim

Hutan hujan :
hutan yang terletak di daerah hujan tropis tropis


K

Keanekaragaman :
berbagai jenis makhluk hidup hayati

Komoditas :
jenis barang dagangan yang diekspor dan yang diimpor

Komunitas :
gabungan hidup bersama sebagai jenis makhluk hidup dan suatu ekosistem

Kondensasi :
proses perubahan wujud uap air menjadi air sebagai hasil pendinginan

Konservasi :
usaha perlindungan sumber daya alam hayati dan ekosistemnya

Konservasi :
pemeliharaan dan perlindungan sesuatu secara teratur untuk mencegah lahan kerusakan dan kemusnahan dengan jalan pengawetan, dan pelestarian

L

Laterit :
tanah yang kemerah-merahan yang mengandung zat besi, aluminium, dan sebagainya

LNG :
gas bumi atau gas alam yang dicairkan

LPG :
gas bakar yang diperoleh dari penyulingan minyak bumi

M

Metode :
suatu metode sensus yang dalam hal ini petugas sensuslah yang canvaser mengisi daftar pencacahan, sesuai dengan jawaban yang diperoleh dari tiap penduduk

Metode :
suatu metode sensus yang setiap rumah tangga diserahi oleh petugas house holder sensus satu daftar, untuk diisi oleh kepala rumah tangga itu sendiri

Migrasi :
perpindahan atau gerak penduduk dari suatu daerah ke daerah lain

Migrasi :
perpindahan sekelompok penduduk atau perorangan secara bermusim bermusim

Mortalitas :
angka yang menunjukkan jumlah kematian per seribu penduduk per tahun

N

Natalitas :
angka yang menunjukkan jumlah kelahiran per seribu penduduk (angka per tahun. Angka natalitas digunakan untuk menunjukkan laju kelahiran) pertumbuhan jumlah kelahiran per tahun

O

Organosol :
jenis tanah gambut. Terbentuknya tanah organosol (humus) karena adanya proses pembusukan dari sisa-sisa tumbuhan rawa

P

Pelapukan :
proses kehancuran dari batu-batuan yang ada di permukaan bumi

Pelapukan :
pelapukan yang terjadi karena aktivitas organisme, misalnya cacing biologis/ dan undur-undur yang merusak dan menggemburkan tanah. Akar organis tumbuh-tumbuhan dapat merusak batu-batuan hingga pecah.

Pelapukan :
pelapukan yang terjadi akibat proses kimia, misalnya air hujan di kimia daerah kapur dapat menimbulkan gejala-gejala karst akibat dari air hujan yang mengandung zat asam arang yang melarutkan batu kapur

Pelapukan :
pelapukan yang terjadi akibat pemanasan dan pendinginan bergantimekanis ganti sehingga batu-batuan dapat hancur

Perairan :
laut pedalaman, tempat Indonesia memiliki hak kedaulatan yang nusantara mutlak

Penghijauan :
penanaman (tanah atau lereng gunung) yang gundul dengan pohonpohon agar udara menjadi sejuk dan bersih atau agar erosi dapat dicegah

Pertanian rakyat :
pertanian yang dikerjakan oleh rakyat

Pulp :
campuran bahan-bahan selulosa seperti kayu, kertas, kain bekas, yang dilumatkan dan dimasukkan ke dalam air untuk membuat kertas; bubur kertas

R

Reboisasi :
usaha penanaman kembali hutan yang gundul

Regosol :
jenis tanah yang berasal dari endapan abu vulkanis baru yang memiliki butir kasar

Rotasi :
usaha penggantian tanaman supaya tanah tidak tanaman kehabisan salah satu unsur hara akibat diisap secara terus-menerus oleh satu jenis tanaman

Rumah kaca :
rumah yang mempunyai sifat meneruskan energi matahari yang berupa gelombang pendek ke permukaan bumi sehingga dapat memanaskan permukaan bumi

S

Sabana :
padang rumput yang diselingi dengan semak-semak

Sawah irigasi :
sawah yang memperoleh pengairan secara teratur dari irigasi sehingga tidak bergantung kepada turunnya hujan

Sawah :
sawah yang biasanya terletak pada muara sungai pasang surut

Seismograf :
alat untuk mencatat getaran gempa bumi. Hasil pencatatan gempa bumi disebut seimogram

Selat :
laut sempit yang terletak di antara dua pulau

Sensus :
pencacahan yang dikenakan kepada setiap orang pada waktu de facto diadakan sensus berada di dalam negara yang bersangkutan

Sensus :
pencacahan yang hanya dikenakan kepada mereka de jure yang benar-benar berdiam atau bertempat tinggal di daerah atau negara yang bersangkutan

Sensus :
keseluruhan proses perencanaan, pengolahan, dan publikasi data penduduk
kependudukan, ekonomi, dan sosial secara menyeluruh dalam suatu negara pada jangka waktu tertentu

Solfatara :
sumber gas belerang, misalnya terdapat di Dataran Tinggi Dieng

Suburban :
suatu area dekat pusat kota

Suburban :
daerah yang melingkari suburban dan merupakan daerah peralihan fringe kota desa

Sumber daya :
semua benda yang berasal dari alam yang bermanfaat untuk berbagai alam kebutuhan manusia baik langsung maupun tidak langsung

Sumber :
sumber kekuatan yang dapat dimanfaatkan atau sumber kekuatan tenaga untuk mengolah suatu benda guna keperluan hidup manusia

Sumber :
pemakaian tenaga air secara besar-besaran sebagaisumber tenaga, tenaga air terutama sesudah ditemukan mesin turbin hidrolis oleh Founcuron (1827), dan dinamo oleh Seimen (1867)

Sumber :
pemakaian tenaga angin sebagai penggerak perahu layar dan kincir tenaga angin angin

Sumber daya :
semua kekayaan alam, baik berupa benda mati maupun makhluk hidup yang dimiliki oleh suatu tempat yang dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia

Sumur artesis :
sumur bor yang menembus lapisan batuan yang mengandung air

Surface mine :
penambangan terbuka

T

Tanah :
lapisan kulit bumi yang terbentuk dari hasil pelapukan batuan

Tanah kritis :
tanah yang menderita erosi secara parah akan menuju kepada ketandusan

Terasering :
penyengkedan tanah

Timah sekunder :
endapan timah yang sudah berpindah dari tempat asalnya

Tumpang sari :
sistem bercocok tanam dengan menanam dua atau lebih jenis tanaman secara serentak dengan membentuk barisan-barisan lurus untuk tanaman yang ditanam secara berseling pada satu bidang tanah

U

Urban fringe :
merupakan suatu daerah batas luar kota yang sifatnya mirip dengan kota

W

Wilayah formal :
wilayah yang bercirikan dengan asosiasi areal yang ditandai dengan alam fisik, biotik, dan sosial

Wilayah :
wilayah penting yang erat kaitannya dengan objek kejadian yang ada fungsional di permukaan bumi (nodal)

Wolfram :
tungsten; logam berat berwarna kelabu kehitam-hitaman, keras, dan getas


Glosary Versi 2 geografi

A

Air payau, 
campuran air tawar dan air laut, sehingga rasanya payau (hambar) atau asin tidak tawar pun tidak.

Angkatan kerja, 
bagian dari tenaga kerja yang sesungguhnya terlibat atau berusaha terlibat dalam kegiatan produktif.

Antrasit, 
batu bara yang berwarna hitam mengkilat lebih keras dari steenkool, daya bakarnya lebih tinggi, digunakan pada tanur peleburan bijih besi.

Antroposfer, 
manusia (penduduk) yang berdiam di muka bumi.

Asbes, 
mineral hasil tambang berbentuk serat.

B

Batu bara (steenkool), 
batu bara yang berwarna hitam mengkilat, daya bakarnya tinggi, digunakan untuk penggerak lokomotif, dan kualitasnya tinggi.

Batu bara gemuk, 
batu bara yang banyak mengandung gas.

Batu bara humus, 
batu bara yang berasal dari tumbuh-tumbuhan.

Batu bara kurus,
batu bara yang tidak mengandung gas.

Batu bara muda (bruinkool), 
batu bara yang berwarna hitam mengkilat, daya bakarnya tinggi, digunakan untuk penggerak lokomotif, tetapi kualitasnya kurang baik.

Batu bara saprofil, 
batu bara yang berasal dari tumbuh-tumbuhan bercampur dengan binatang kecil-kecil.

Bekerja, 
penduduk usia 10 tahun ke atas yang selama satu minggu melakukan pekerjaan dengan maksud memperoleh penghasilan dan bekerja paling sedikit satu jam seminggu.

Bimas,  
bimbingan massal.

Biofisik,
proses ekologi yang merupakan system pendukung kehidupan dan keanekaragaman jenis yang merupakan sumber daya.

C

Cagar alam,
suaka alam yang dilindungi agar perkembangannya terjadi secara alami karena mempunyai kekhasan tumbuhan, hewannya atau satwa, dan ekosistemnya.

Cokes,
batu bara yang daya bakarnya lebih tinggi dari antrasit.

D

Demografi,
ilmu yang mempelajari data-data dan statistic penduduk untuk mengetahui segala sesuatu yang berkaitan dengan perkembangan, kepadatan, kelahiran, kematian, perpindahan, dan persebaran penduduk.

Dinamika penduduk,
perubahan jumlah penduduk yang disebabkan oleh faktor-faktor kelahiran, kematian, dan perpindahan penduduk atau migrasi.

E

Efek rumah kaca,
kenaikan suhu di atmosfer yang disebabkan oleh penyerapan gelombang panas.

Eko-efisiensi,
manajemen bisnis yang memadukan efisiensi ekonomi dan efisiensi lingkungan (Otto Soemarwoto, 1998).

Ekologi manusia (human ecology),
ilmu yang mempelajari proses saling mempengaruhi antara manusia sesamanya dan antara manusia dengan lingkungan hidupnya.

Ekosistem sumber daya alam hayati,
sistem hubungan timbal balik antara unsur dalam alam, baik hayati maupun nonhayati yang saling tergantung dan saling mempengaruhi.

Ekosistem,
suatu sistem ekologi yang terbentuk oleh hubungan timbal balik antara makhluk hidup dengan lingkungannya.

Emigrasi,
keluarnya penduduk dari suatu negara ke Negara lain.

F

Faktor potensi ekonomi,
kemampuan suatu wilayah untuk menyediakansumber penghidupan bagi penduduk dan tersedianya sumber daya di wilayah itu.

Fenomena antroposfer,
 peristiwa atau terjadinya sesuatu di muka bumi yang berkaitan dengan manusia (penduduk).

Fenomena biosfer, 
peristiwa atau terjadinya sesuatu hal di muka bumi yang berkaitan dengan makhluk hidup (yang meliputi tumbuh-tumbuhan, binatang, dan mikroorganisme).

Fenomena,
peristiwa atau terjadinya sesuatu hal di muka bumi.

G

Garis Wallace,
garis yang ditarik oleh Wallace di sebelah timur Filipina melalui Selat Makassar (antara Kalimantan dan Sulawesi) serta antara Lombok dan Bali.

Garis Weber,
garis batas antara Sulawesi dan Maluku, Halmahera dan di sebelah timur NTT dan Timor.

Gravit,
batu bara yang berjuta-juta tahun tertimbun di dalam tanah sehingga menjadi keras, digunakan untuk isi pensil.

H

Habitat,
lingkungan tempat tumbuhan atau satwa dapat hidup dan berkembang secara alami.

Hutan alam,
hutan yang terjadi secara alami.

Hutan budidaya,
hutan yang ditanam oleh manusia dengan tujuan memberikan hasil.

Hutan heterogen,
hutan yang tumbuh tumbuhannya bermacammacam: ada yang tinggi, ada yang rendah, ada yang besar, dan ada yang kecil.

Hutan homogen,
hutan yang terdiri dari tumbuhan satu jenis, tidak begitu lebat, mudah dimasuki dan diusahakan.

Hutan lindung,
hutan yang dilindungi, tidak boleh ditebang.

Hutan primer,
hutan yang masih utuh belum ditebang.

Hutan produksi,
hutan yang memberikan hasil secara langsung bagi manusia.

Hutan sekunder,
hutan primer yang sudah ditebang dan dalam waktu tertentu.

Hutan suaka alam,
hutan yang berfungsi untuk memberikan perlindungan terhadap jenis tumbuh-tumbuhannya dari kepunahan.

Hutan suaka margasatwa,
hutan yang berfungsi memberikan perlindungan terhadap binantang-binatang di dalam hutan dari kepunahan.

Hutan wisata,
hutan yang berfungsi untuk wisatawan, terutama karena keindahan alamnya.

I

Imigrasi,
masuknya penduduk negara lain ke satu negara.

Inmas,
intensifikasi massal.

Intan,
terjadi karena karbonasi (pengarangan) yang lama sehingga gravit menjadi lebih keras (intan), digunakan sebagai pemotong kaca maupun batu pualam (marmer).

K

Kaolin,
mineral mengkilat (sejenis tanah liat) berwarna putih dan merupakan hasil pelapukan.

Kawasan pelestarian alam,
kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat maupun perairan yang mempunyai fungsi perlindungan sistem penyangga kehidupan, pengawetan keanekaragaman jenis tumbuhan dan satwa, serta pemanfaatan secara lestari sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.

Kawasan suaka alam,
kawasan dengan ciri khas tertentu, baik di darat maupun di perairan yang mempunyai fungsi pokok sebagai kawasan pengawetan keanekaragaman tumbuhan dan satwa serta ekosistemnya yang juga berfungsi sebagai wilayah system penyangga kehidupan.

Kelahiran (natalitas),
kelahiran bayi hidup yang terjadi dalam lingkungan penduduk daerah tertentu, selama periode tertentu.

Kepadatan penduduk agraris,
jumlah rata-rata penduduk dalam setiap wilayah seluas satu kilometer persegi lahan pertanian.

Kepadatan penduduk aritmatik,
jumlah rata-rata penduduk dalam setiap wilayah seluas satu kilometer persegi.

Kepadatan penduduk,
jumlah penduduk suatu wilayah dibandingkan dengan luas wilayah itu.

Komposisi penduduk,
pengelompokan penduduk berdasarkan ciri-ciri tertentu, misalnya berdasarkan umur, jenis kelamin, mata pencarian, kebangsaan, suku bangsa, agama, pendidikan, lapangan pekerjaan, dan tempat tinggal.

Konservasi (conservation),
pengawetan, perlindungan, atau penyelamatan sumber daya alam.

Kualitas lingkungan hidup,
kondisi lingkungan dalam hubungannya dengan kualitas hidup.

L

Ladang (huma),
sistem pertanian dengan cara membuka hutan.

Lahir hidup (life birth),
pada waktu bayi lahir menunjukkan tanda-tanda kehidupan, misalnya denyut nadi dan menangis.

Lestari,
tetap selama-lamanya, kekal, tidak berubah.

Lingkungan biologis,
segala sesuatu di sekitar kita yang tergolong organisme hidup seperti tumbuhan dan hewan.

Lingkungan fisik, 
segala sesuatu di sekitar kita berupa benda mati, seperti kendaraan, gunung, air, sungai, danau, laut, tanah, dan lain-lainnya.

Lingkungan hidup,
suatu ruang yang ditempati oleh makhluk hidup bersama dengan benda hidup dan tak hidup lainnya.

Lingkungan sosial,
manusia (masyarakat) yang ada di sekitarnya, seperti tetangga, teman, dan lain-lainnya.

M

Migrasi antarnegara (internasional),
perpindahan penduduk dari suatu negara ke negara lain.

Migrasi dalam negeri (nasional),
perpindahan penduduk dari suatu daerah ke daerah lain di wilayah negara itu.

Migrasi,
mobilitas penduduk yang bertujuan untuk menetap di daerah baru.

Mika,
barang tambang yang digunakan untuk melapisi barang-barang agar tampak lebih indah.

Mobilitas penduduk,
perpindahan penduduk dari suatu daerah ke daerah lain.

Mobilitas sirkuler,
mobilitas penduduk untuk sementara waktu, tidak untuk menetap.

P

Panas bumi (geothermal),
sumber daya energi atau tenaga berupa semburan uap di permukaan bumi yang berasal dari panas di dalam bumi.

Pembangunan Berwawasan Lingkungan,
upaya peningkatan kesejahteraan dan mutu hidup rakyat dilakukan sekaligus dengan melestarikan lingkungan hidup agar tetap dapat menunjang pembangunan secara berkesinambungan.

Pembangunan, kegiatan dinamis merubah keadaan,
mengolah sumber daya alam dan merombak sistem nilai masyarakat ke tingkat kemajuan.

Penambangan dalam (shaft mine),
dilakukan apabila lapisan batu bara berada di bawah timbunan lapisan-lapisan lain sampai beratus-ratus meter tebalnya. Penambangan di atas

Permukaan (drift mine),
dilakukan apabila lapisan batu bara terletak di bawah bukit, tetapi kalau diukur dari permukaan tanah justru terletak di atas.

Penambangan jauh (slope mine),
dilakukan apabila batu bara terletak jauh di bawah bukit, maka dibuat terowongan miring.

Penambangan terbuka (surface mine),
dilakukan apabila lapisan batu baranya ditutupi lapisan yang tipis saja.

Penduduk,
kelompok organisme yang terdiri atas individuindividu sejenis yang mendiami suatu daerah dengan batas-batas tertentu.

Pengangguran terbuka,
orang yang tidak bekerja sama sekali atau sedang mencari pekerjaan.

Perikanan air payau,
usaha penangkapan dan pembudidayaan ikan di perairan air payau.

Perikanan air tawar,
usaha penangkapan dan pembudidayaan ikan di perairan air tawar.

Perikanan laut,
usaha penangkapan ikan yang dilakukan di perairan pantai maupun di tengah laut.

Perikanan,
segala aktivitas manusia dalam usaha penangkapan dan pembudidayaan ikan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya.

Perkebunan besar,
perkebunan yang diusahakan oleh pemerintah atau swasta nasional dengan modal besar, alat dan mesin-mesin modern, areal tanahnya luas sekali, dan tenaga kerja banyak.

Perkebunan kecil atau rakyat,
perkebunan yang diusahakan rakyat di tanah sendiri dengan modal kecil, alat sederhana, areal tanahnya sempit, dan tenaga kerja sedikit.

Perkebunan,
perusahaan pertanian yang mengusahakan jenisjenis tanaman komersial untuk ekspor maupun dijual di dalam negeri.

Pertumbuhan penduduk alami,
pertumbuhan penduduk yang terjadi karena jumlah kelahiran lebih besar dari jumlah kematian atau sebaliknya, jumlah kelahiran lebih kecil dari jumlah kematian.

Pertumbuhan penduduk karena migrasi,
pertumbuhan penduduk yang terjadi karena jumlah orang yang datang (imigrasi) lebih besar daripada orang yang pergi (emigrasi) atau sebaliknya, jumlah orang yang datang lebih kecil daripada orang yang pergi.

Pertumbuhan penduduk,
perkembangan jumlah penduduk dari tahun ke tahun. Pertumbuhan penduduk ini dinyatakan dengan persen (%).

Peternakan,
segala aktivitas manusia yang berhubungan dengan memelihara hewan ternak yang dapat diambil manfaatnya dari hewan tersebut guna memenuhi kebutuhan hidup.

Piramida bentuk batu nisan (guci terbalik),
penduduk dalam kemunduran atau penduduk susut.

Piramida Bentuk granat,
penduduk stationer atau penduduk tetap.

Piramida Bentuk kerucut,
penduduk dalam pertumbuhan atau penduduk muda.

Piramida penduduk,
suatu jenis grafik batang (blok) tentang komposisi penduduk menurut umur dan jenis kelamin pada saat tertentu.

Proses ekologi,
hubungan timbal balik antara makhluk hidup, khususnya manusia dengan lingkungan hidupnya.

Proyeksi penduduk,
perkiraan jumlah penduduk usia kerja di masa yang akan datang.

R

Rawa pasang-surut,
rawa yang airnya payau karena pengaruh air pasang-surut dari air laut bercampur dengan air tawar pada rawa tersebut.

Remigrasi,
kembalinya para emigran ke negara asalnya.

S

Satwa liar,
semua binatang yang hidup di darat, air, udara yang masih mempunyai sifat-sifat liar, baik yang hidup bebas maupun dipelihara oleh manusia. Sawah bencah

(pasang surut),
sawah yang letaknya berdekatan dengan rawa atau muara sungai di daerah pantai landai.

Sawah gogo rancah,
pengusahaannya biasanya dibuat pematang, pagar, dan berteras.

Sawah irigasi,
sawah yang memperoleh pengairan dari pengairan teknis berupa sistem irigasi yang airnya berasal dari danau buatan (sungai bendungan, dibuat saluran air yang baik dan teratur lalu dialirkan ke sawah).

Sawah lebak, 
sawah yang berada di sebelah kanan dan kiri sungai yang tanahnya lebih rendah dari sungai tersebut.

Sawah nonirigasi, 
sawah yang memperoleh pengairan secara nonteknis.

Sawah tadah hujan, 
sawah yang pengairannya dari air hujan sehingga penanamannya dilakukan pada musim hujan.

Sensus de fakto, 
pencacahan jiwa pada setiap orang yang pada waktu diadakan pencacahan berada di dalam negara yang bersangkutan atau daerah itu.

Sensus de jure, 
pencacahan jiwa hanya kepada penduduk yang benar-benar berdiam atau bertempat tinggal di negara bersangkutan atau di daerah itu atau berdasarkan tempat tinggal yang tetap.

Sensus,
seluruh kegiatan pengumpulan, penyusunan, pengolahan, dan penerbitan keteranganketerangan
yang bersifat demografis, ekonomis, dan sosial dari seluruh penduduk suatu Negara dalam jangka waktu tertentu. Setengah

pengangguran, 
orang yang bekerja hanya beberapa jam tiap harinya atau kurang dari 25 jam per minggu.

Sosial budaya, 
faktor yang sangat menentukan daya dukung, sebab manusialah yang menentukan apakah pembangunan akan terus berjalan atau berhenti.

Suaka margasatwa, 
suaka alam yang ditujukan terhadap satwanya yang mempunyai ciri khas, berupa keunikan jenis dan keanekaragamannya.

Sumber daya alam (natural resources), 
semua kekayaan alam yang terdapat di alam berupa makhluk hidup maupun benda mati yang dapat dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia.

Sumber daya alam biotik,
 sumber daya alam yang terjadi dari makhluk hidup.

Sumber daya alam ekonomis, 
sumber daya alam yang mempunyai nilai ekonomis, sangat berharga, menghasilkan keuntungan dan untuk mendapatkannya memerlukan biaya yang cukup besar.

Sumber daya alam fisik (abiotik), 
sumber daya alam yang terjadi oleh proses alam atau kekuatan alam.

Sumber daya alam hayati, 
unsur-unsur hayati di alam yang terdiri dari sumber daya alam nabati (tumbuhan) dan sumber daya alam hewani (satwa) yang bersama dengan unsur nonhayati di sekitarnya secara keseluruhan membentuk ekosistem.

Sumber daya alam nonekonomis, 
sumber daya alam yang didapatkan dengan biaya yang relatif kecil.

Sumber daya alam padat, 
sumber daya alam yang wujudnya berupa benda padat.

Sumber daya alam yang dapat diperbarui, 
sumber daya alam yang apabila sudah digunakan dapat diusahakan kembali seperti semula, baik proses alamiah maupun oleh usaha manusia.

Sumber daya alam yang selalu tersedia, 
sumber daya alam yang jumlahnya melimpah dan digunakan untuk kelangsungan hidup makhluk atau organisme.

Sumber daya alam yang tidak dapat diperbarui, 
sumber daya alam yang habis setelah digunakan dan tidak dapat terbentuk lagi dalam jangka waktu yang pendek.

Sumber daya cair,
 sumber daya alam yang wujudnya berupa benda cair.

Sumber daya gas,
 sumber daya alam yang wujudnya berupa gas.

Sumber daya lingkungan alam, 
sumber daya alam yang terjadi karena proses alam dan kehidupan makhluk hidup.

Sumber daya manusia, 
penduduk yang berada di suatu wilayah beserta karakteristik demografis, sosial, maupun ekonominya.

T

Taman hutan raya, 
wilayah pelestarian alam terhadap tumbuhan dan satwa yang asli atau alami maupun buatan, gunakepentingan pendidikan, ilmu pengetahuan, penelitian, rekreasi, pariwisata, dan budaya.

Taman nasional,
wilayah pelestarian alam yang ekosistemnya masih asli dan dikelola untuk kepentingan pendidikan, ilmu pengetahuan, penelitian, rekreasi, dan pariwisata.

Taman wisata alam, 
kawasan pelestarian yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam.

Tambak atau empang, 
sejenis kolam yang airnya terasa payau (hambar atau asin tidak, tawar pun tidak).

Tegalan, 
sistem pertanian di tanah kering yang diusahakan pada musim penghujan untuk menanam tanaman palawija.

Tenaga kerja, 
jumlah seluruh penduduk yang dapat memproduksi barang dan jasa, jika ada permintaan terhadap tenaga mereka dan mereka mau berpartisipasi serta beraktivitas.

Ternak besar,
peternakan yang diusahakan dengan memelihara hewan yang berukuran besar.

Ternak kecil, 
peternakan yang diusahakan dengan memelihara hewan yang berukuran kecil.

Ternak unggas,
peternakan yang diusahakan dengan memelihara hewan yang bersayap atau sebangsa burung.

Tingkat kelahiran,
banyaknya bayi yang lahir dari setiap 1.000 penduduk tiap tahun.

Transmigrasi (migrasi intern), 
perpindahan penduduk dari suatu pulau atau provinsi yang berpenduduk padat ke suatu pulau atau provinsi lain yang berpenduduk jarang di negara sendiri.

Transmigrasi bedol desa, 
transmigrasi yang dilakukan oleh seluruh penduduk desa beserta pejabat pemerintah desa.

Transmigrasi bekas pejuang,
transmigrasi yang diselenggarakan oleh bekas pejuang dan yang ditransmigrasikan adalah mantan ABRI yang sudah pensiun.

Transmigrasi khusus, 
transmigrasi yang diselenggarakan oleh Departemen Transmigrasi bersama instansipemerintah atau organisasi lain, misalnya KNPI, Pramuka, dan sebagainya.

Transmigrasi spontan, 
transmigrasi yang seluruh biaya ditanggung oleh transmigran itu sendiri.

Transmigrasi swakarsa, 
transmigrasi yang pembiayaannya sebagian ditanggung sendiri dan sebagian ditanggung pemerintah.

Transmigrasi umum, 
transmigrasi yang semua biayanya ditanggung pemerintah, baik biaya perjalanan maupun biaya hidup selama satu tahun di daerah transmigrasi.

Tumbuhan liar, 
tumbuhan yang hidup di alam bebas atau dipelihara yang masih mempunyai kemurnian jenisnya.

Turf (veen) atau gambut, 
arang yang masih terlihat bahan asalnya dari tumbuh-tumbuhan.

U
Urbanisasi, 
perpindahan penduduk dari desa ke kota atau kota-kota besar.

Y
Yodium, 
bahan kimia berbentuk keping berwarna hitam agak kelabu, mengkilat seperti logam.



Glosary versi 3 geografi

Antroposfer :
lapisan yang ditempati manusia.

Antototrof :
organisme yang mampu membuat atau mensintesis makanannya sendiri.

Bioma :
bentang lahan yang memiliki karakteristik khas yang berdasarkan keadaan iklimnya didominasi oleh flora dan fauna tertentu.

Biosfer :
tempat atau bagian dari permukaan bumi yang dapat mendukung kelangsungan hidup organisme.

Biota :
flora dan fauna yang hidup dalam suatu bioma.

Briket :
batubara dalam bentuk bahan bakar padat.

Buffer Zone :
zona penyangga yang melindungi sumber daya alam Taman Nasional dari pengaruh yang datangnya baik dari luar maupun dari dalam kawasan itu sendiri.

Cagar Alam :
sebidang lahan yang dijaga untuk melindungi flora dan fauna yang ada di dalamnya.

Carrying Capacity :
ukuran kemampuan suatu lingkungan mendukung sejumlah kumpulan atau populasi jenis makhluk hidup tertentu untuk dapat hidup dalam suatu lingkungan tertentu.

Coalification :
proses pembentukan lapisan batubara.

Conifer :
vegetasi berdaun jarum.

Degradasi Lingkungan :
tanda-tanda telah dilampauinya daya dukung lingkungan.

Dependency Ratio :
perbandingan jumlah penduduk usia non produktif dengan jumlah penduduk usia produktif.

Detritivor :
organisme heterotrof yang memakan partikel-partikel organik atau remukan jaringan organik yang telah membusuk.

Domestifikasi :
usaha manusia berupa penjinakkan dan pemeliharaan tumbuhan dan hewan liar.

Fertilitas :
tingkat kelahiran hidup dari seorang wanita selama masa reproduksinya.

Habitat :
bagian yang lebih kecil dari bioma yang merupakan tempat berlangsungnya kehidupan organisme.

Heterotrof :
organisme yang tidak mampu membuat makanannya sendiri.

Higrophyta :
jenis-jenis tumbuhan yang sangat sesuai hidup di daerah yang basah.

Hutan Lindung :
kawasan hutan yang diperuntukkan guna mengatur tata air, mencegah banjir, erosi, dan memelihara kesuburan tanah.

Imigrasi :
pindahnya penduduk dari suatu tempat ke tempat lain. Infant Mortality

Rate :
 jumlah bayi yang meninggal di bawah umur 1 tahun.

Isobath :
garis-garis di peta yang menghubungkan tempat-tempat yang memiliki kedalaman laut yang sama.

Kelembapan Udara :
banyaknya uap air yang terkandung dalam udara.

Lingkungan Hidup :
kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya yang memengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya.

Maturity :
proses pematangan batuan induk.

Mesophyta :
jenis-jenis tumbuhan yang sangat cocok hidup di lingkungan yang lembap, tetapi tidak basah.

Migrasi :
berpindahnya penduduk dari suatu tempat ke tempat lain.

Mortalitas :
meninggalnya seorang penduduk yang menyebabkan berkurangnya jumlah penduduk.

Nekton :
kelompok hewan laut yang berenang.

Nisia (Niche) :
status fungsional suatu organisme dalam suatu ekosistem.

Penduduk :
orang atau orang-orang yang mendiami suatu tempat dan tercatat sesuai dengan persyaratan dan ketentuan yang berlaku di tempat itu.

Plankton :
organisme kecil yang hidup terapung-apung di permukaan atau dekat permukaan laut.

Rantai Makanan :
peristiwa makan dan dimakan pada suatu urutan tertentu.

Reservoir :
proses migrasi minyak bumi dari batuan induk ke batuan sarang.

Sabana :
wilayah vegetasi di daerah tropis atau subtropis yang terdiri atas pohon-pohon yang tumbuh jarang yang diselingi oleh semak belukar.

Sensus de facto :
pencatatan penduduk yang didasarkan pada setiap orang yang ada dan berhasil ditemui petugas di suatu daerah.

Sensus de jure :
pencatatan penduduk yang didasarkan atas bukti hukum yang dimiliki penduduk berupa KTP atau KK.

Sex Ratio :
perbandingan jumlah penduduk laki-laki dengan jumlah penduduk perempuan.

Source Rock :
proses pengendapan batuan induk pembentuk minyak bumi.

Steppa :
wilayah yang ditumbuhi oleh rumput-rumputan pendek. Sumber Daya

Alam :
unsur-unsur lingkungan alam yang diperlukan manusia untuk memenuhi kebutuhan serta meningkatkan kesejahteraan hidupnya.

Taiga :
jenis hutan yang terdapat di daerah yang beriklim dingin dengan daun seperti jarum dan berlapis zat lilin.

Taman Nasional :
keadaan alam yang menempati suatu daerah yang luas dan tidak boleh ada rumah tinggal maupun bangunan industri.

Trapping :
proses pemerangkapan minyak bumi.

Tropophyta :
jenis-jenis tumbuhan yang mampu beradaptasi terhadap daerah yang mengalami perubahan musim hujan dan musim kemarau.

Xerophyta :
jenis-jenis tumbuhan yang sangat tahan terhadap lingkungan yang kering atau kondisi kelembapan udara yang sangat rendah.



Glosary versi 4 geografi

Abiotik :
benda yang terdapat di lingkungan alam memiliki ciri tidak hidup, tidak hidup berhubungan dengan atau dicirikan dengan tidak adanya organisme hidup. Misalnya batuan-batuan dan bangunan yang dibentuk manusia.

Bahan galian :
adalah semua bentukan alam yang terkandung di dalam perut bumi atau di permukaan bumi dalam bentuk hablur (kristal) maupun cair yang memiliki susunan kimia tersendiri.

Biochore :
suatu hal yang berhubungan dengan pengelompokkan beberapa biotop yang memiliki persamaan dan tersebar di seluruh permukaan bumi.

Biogeografi :
ilmu tentang penyebaran tumbuh-tumbuhan dan binatang secara geografis di permukaan bumi.

Bioma :
unit-unit geografis yang besar dan perbedaannya didasarkan atas tipe-tipe klimaks atau dominan vegetasi (tumbuhan) atau bentuk kehidupan binatang.

Biosfer :
bagian atmosfer yang paling bawah di dekat permukaan bumi, tempat tinggal mahluk hidup, lingkungan yang berupa segala sesuatu yang hidup (manusia, hewan, dan tumbuhan).

Biotik :
makhluk hidup (tumbuhan, hewan, manusia) baik yang bersifat mikro maupun makro serta proses-prosesnya.

Cagar alam :
daerah perlindungan bagi kelestarian hidup jenis tumbuh-tumbuhan dan binatang (flora dan fauna) yang terdapat di dalamnya dan dilindungi oleh undang-undang dari bahaya kepunahan suaka alam.

Catchment area :
daerah yang perlu dilindungi keberadaannya di alam karena merupakan daerah yang dapat difungsikan sebagai penyimpan cadangan air tanah. Pada umumnya terdapat pada sekitar Daerah Aliran Sungai (DAS).

Demografi :
ilmu tentang susunan, jumlah, dan perkembangan penduduk.

Dependency Ratio :
angka ketergantungan yang dapat dihitung dengan membandingkan jumlah penduduk usia nonproduktif dengan jumlah penduduk usia produktif dalam suatu kawasan (region) tertentu di permukaan bumi.

Dinamika penduduk :
bertambah banyak atau berkurangnya jumlah penduduk dari waktu ke waktu.

Drainase :
sistem pengaliran atau pembuangan air dalam suatu wilayah.

Ekologi :
ilmu tentang hubungan timbal-balik antara makhluk hidup dengan kondisi alam sekitarnya.

Ekosistem :
suatu sistem yang meliputi komponen tumbuh-tumbuhan, hewan, dan lingkungan fisik tempat hidupnya.

Eksploitasi :
proses pengambilan sumber daya alam hayati atau sumber daya alam nonhayati dari bumi.

Eksplorasi :
penelitian dan pengkajian terhadap suatu daerah yang belum dikenal untuk memperoleh data yang diperlukan.

Ekstensifikasi :
upaya peningkatan produksi pertanian dengan menambah luas lahan yang telah ada.

Erosi :
proses pengikisan batuan penyusun permukaan bumi oleh tenaga air, angin, atau gletser.

Eucaliptus :
sejenis pohon dan tumbuhan yang senantiasa hijau (pada umumnya terdapat di daerah Australia).

Fauna :
keseluruhan kehidupan hewan suatu habitat, daerah, atau strata geologi tertentu atau dunia (alam) hewan.

Fertilisasi :
kemampuan yang dimiliki untuk menghasilkan keturunan atau
tungkai kesuburan.

Fertilitas :
gambaran mengenai jumlah tingkat kelahiran hidup dalam periode waktu tertentu.

Flora :
keseluruhan kehidupan jenis tumbuh-tumbuhan suatu habitat, daerah (strata geologi) atau alam tumbuh-tumbuhan.

Garis Wallace :
garis yang membatasi fauna Indonesia bagian barat dan fauna Indonesia bagian tengah.

Garis Weber :
garis yang membatasi fauna Indonesia bagian timur dan fauna Indonesia bagian tengah.

Gradien thermometrik :
suatu kondisi wilayah yang berhubungan dengan keadaan suhu. Suhu udara akan mengalami penurunan sekitar 0,5-0,6 derajat celsius.

Hutan :
suatu wilayah yang secara alamiah ditumbuhi berbagai jenis tumbuhan, baik yang bersifat homogen yaitu yang didominasi oleh satu jenis flora, seperti hutan mangrove, muson, atau konifer, maupun yang sifatnya heterogen dengan beraneka jenis spesies, seperti hutan hujan tropis.

Industri :
semua kegiatan ekonomi manusia yang mengolah barang mentah atau bahan baku menjadi barang setengah jadi atau barang jadi sehingga lebih tinggi nilai kegunaanya.

Infant mortality rate :
angka yang menunjukkan dan memberikan gambaran mengenai jumlah bayi meninggal dunia dari seribu bayi yang lahir hidup pada periode tahun tertentu.

Intensifikasi :
upaya meningkatkan sesuatu hingga mencapai hasil optimal melalui kegiatan secara sungguh-sungguh dan terus-menerus.

Kepadatan penduduk :
jumlah rata-rata penduduk persatuan luas tanah dalam suatu kawasan atau region tertentu.

Komposisi penduduk :
kondisi yang menggambarkan struktur penduduk dalam suatu wilayah berdasarkan atribut-atribut tertentu yang telah ditentukan.

Konservasi :
suatu upaya yang dilakukan melalui cara pemeliharaan dan perlindungan sesuatu secara teratur untuk mencegah kerusakan dan kemusnahan dengan jalan mengawetkan dan melalui tindakan pelestarian.

Kualitas Penduduk :
aspek demografis yang harus diperhitungkan dalam mengkaji sumber daya manusia adalah potensi dan kekuatan yang dimiliki sekelompok manusia dalam masyarakat.

Lingkungan hidup :
kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya yang mempengaruhi kelangsungan hidup dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya.

Manufaktur :
suatu proses membuat atau menghasilkan sesuatu dengan menggunakan
media tangan atau proses mengubah bahan mentah menjadi
barang jadi untuk dapat digunakan atau dikonsumsi oleh manusia.

Mekanisasi :
upaya peningkatan produksi pertanian dengan mengaplikasikan teknologi pertanian berupa mesin-mesin pertanian yang modern dan tepat guna.

Migrasi :
suatu bagian dari mobilitas atau pergerakan penduduk yang berarti suatu perpindahan penduduk dari suatu wilayah menuju wilayah lainnya dengan maksud dan tujuan untuk menetap.

Mineral :
benda padat homogen bersifat anorganik yang terbentuk secara alamiah dan memiliki komposisi kimia tertentu dan jumlahnya cukup banyak, seperti tembaga, emas, intan, dan barang tambang lainnya.

Mobilitas :
gerak perubahan yang terjadi di antara warga masyarakat baik secara fisik maupun sosial.

Moor :
bentang wilayah yang ditutupi oleh semak-semak yang rapat. Tumbuhan penutup tanah utama pada kawasan moor adalah belukar.

Mortalitas :
angka yang menunjukkan dan memberi gambaran mengenai jumlah penduduk yang meninggal dunia pada waktu tertentu.

Observasi :
kegiatan pengamatan pendahuluan tentang daerah persebaran cebakan suatu jenis barang tambang, sekaligus menyelidiki dan memeriksa kebenarannya secara teoritis yang berkaitan dengan kondisi geologis di lapangan.

Pelestarian sumber daya :
tindakan yang dilakukan dengan cara menggunakan sumber daya alam secara arif dan bijaksana dengan memerhatikan unsur waktu
dan keterbatasan sumber daya alam yang tersedia. Sumber daya alam tersebut diharapkan dapat diwariskan pada anak cucu di masa yang akan datang.

Pembangunan berkelanjutan :
upaya sadar dan terencana yang memadukan unsur lingkungan hidup, untuk menjamin kemampuan, kesejahteraan, dan mutu hidup saat ini dan generasi yang akan datang.

Penambangan :
usaha yang dilakukan sebagai bentuk upaya eksplorasi dan eksploitasi sumber daya alam yang terkandung di alam sebagai potensi bagi kehidupan manusia.

Pencemaran :
suatu proses, cara, atau perbuatan yang dilakukan dengan jalan mencemari atau mencemarkan lingkungan disekitar sebagai habitat kehidupan makhluk hidup dengan bahan polutan (pencemar).

Penduduk :
dapat diartikan sebagai sejumlah orang baik secara individu maupun kelompok yang menempati wilayah atau negara tertentu minimal satu tahun pada saat dilaksanakan pendataan atau sensus penduduk.

Pertanian ladang :
jenis usaha pertanian yang memanfaatkan lahan kering, artinya dalam pengolahan pertanian tidak banyak memerlukan air.

Pertumbuhan eksponensial :
kondisi pertumbuhan jumlah penduduk yang bersifat langsung dan terjadi secara terus menerus.

Pertumbuhan geometri :
kondisi pertumbuhan jumlah penduduk yang terjadi secara bertahap dalam suatu wilayah.

Pertumbuhan penduduk :
kenaikan atau penurunan jumlah penduduk yang diakibatkan oleh selisih jumlah kelahiran dan kematian.

Pertumbuhan Penduduk total :
merupakan kenaikan atau penurunan jumlah penduduk yang diakibatkanoleh selisih jumlah kelahiran dan kematian.

Piramida penduduk :
suatu gambaran mengenai struktur penduduk berdasarkan umur penduduk dan jenis kelamin dalam suatu wilayah (region) tertentu.

Polutan :
suatu zat atau bahan pencemar yang mengakibatkan terjadinya polusi atau pencemaran.

Populasi :
bagian dari kelompok-kelompok organisme yang terdiri atas individuindividu yang tergolong sejenis dalam suatu lingkungan hidup.

Registrasi :
proses pengumpulan keterangan yang berhubungan dengan peristiwa kependudukan harian dan kejadian yang mengubah status seseorang.

Rehabilitasi :
upaya pengembalian tingkat kesuburan tanah yang sudah kurang produktif.

Sabana :
padang rumput yang diselilingi pepohonannya terdapat di padang pasir atau gurun pasir.

Sensus :
proses pencatatan, perhitungan, dan publikasi data demografis yang dilakukan terhadap semua penduduk yang tinggal di suatu wilayah atau negara tertentu.

Sensus de facto :
proses pencacahan penduduk yang dilaksanakan terhadap semua orang yang ditemui oleh petugas ketika dilaksanakan sensus.

Sensus de jure :
proses pencacahan penduduk yang dilaksanakan terhadap semua orang yang benar-benar tercatat dan bertempat tinggal di suatu wilayah, umumnya sesuai dengan Kartu Tanda Penduduk.

Sex Ratio :
rasio penduduk menurut jenis kelamin , yaitu perbandingan jumlah penduduk laki-laki dan jumlah penduduk perempuan.

Stepa :
bentang alam yang terdiri atas tanah datar yang kering dan luas. Pada setiap wilayahnya ditumbuhi dengan belukar berupa padang rumput yang luas.

Suaka Margasatwa :
kawasan hutan yang dilindungi oleh undang-undang sebagai wilayah untuk menjaga kelestarian beberapa jenis fauna langka atau yang hampir punah.

Sumber daya :
bagian dari unsur lingkungan hidup yang terdiri atas sumber daya manusia, sumber daya alam hayati, sumber daya alam nonhayati, dan sumber daya buatan.

Sumber daya alam :
segala sesuatu yang berada di alam (di luar manusia) yang dinilai memiliki daya guna untuk memenuhi kebutuhan sehingga tercipta kesejahteraan hidup manusia.

Survei :
proses pencacahan terhadap beberapa sampel penduduk pada beberapa wilayah yang dapat mewakili karakter wilayah secara keseluruhan.

Taiga :
suatu bentang alamyang terdiri atas jenis tanaman berdaun jarum (konifer) terdapat di antara daerah tundra di utara dan stepa di selatan.

Taman Nasional :
suatu kawasan konservasi yang dikelola secara terpadu dalam arti semua tujuan perlindungan, pengawetan, dan pemanfaatan dapat ditampung dalam suatu kesatuan atau unit pengelolaan.

Tegalan :
usaha pertanian yang dilakukan dengan membuka lahan dan memanfaatkan air hujan.

Tumpang gilir :
sistem peragaman jenis tanaman pertanian dengan sistem rotasi, seperti padi-palawija-padi.

Tumpangsari :
cara bercocok tanam dengan menanam dua jenis tanaman atau lebih secara serentak dengan membentuk barisan-barisan lurus untuk tanaman yang ditanam secara berseling pada satu bidang tanah.

Tundra :
daerah beku dan tandus di kutub utara, dimana tumbuhan tidak dapat hidup dan pada umumnya hanya berupa padang rumput.

Urbanisasi :
perpindahan penduduk secara berduyun-duyun dari desa (kota kecil) ke kota besar sebagai pusat pemerintahan, atau perubahan sifat suatu tempat dari suasana desa ke suasana kota.

Varietas :
kelompok tanaman dalam jenis atau spesies tertentu yang dapat dibedakan dari kelompok lain berdasarkan suatu sifat-sifat tertentu.

Xerophyta :
jenis tumbuhan yang sangat tahan terhadap lingkungan hidup yang kering atau gersang (kelembapan udara sangat rendah). Jenis tanamannya antara lain kaktus, dan beberapa jenis rumput gurun.

0 komentar:

Post a Comment