June 13, 2012

Versi materi oleh Triyono Suwito dan Wawan Darmawan



Berakhirnya Masa Kegelapan (Dark Age) di Eropa dengan munculnya era Renaissance ternyata membawa malapetaka bagi bangsa-bangsa di Asia dan Afrika. Hal ini dikarenakan kemajuan yang dicapai oleh orang-orang Eropa dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi berdampak pada berkembangnya kolonialisme dan imperialisme. Bangsa-bangsa Timur, termasuk Indonesia, adalah negara yang kaya akan sumber daya alamnya sehingga menjadi daya tarik untuk dijadikan daerah koloni.


Untuk lebih jelasnya, pada bab ini, kalian akan melihat peristiwa-peristiwa penting yang terjadi di Eropa sampai dengan abad ke-19 dan pengaruhnya bagi perjalanan kehidupan bangsabangsa di Dunia Timur. Dengan mempelajari hal tersebut, kalian diharapkan mampu merekonstruksi tentang latar belakang dan proses perkembangan perluasan kolonialisme dan imperialism bangsa-bangsa Eropa di bidang politik, ekonomi dan ideologi.


1. Dominasi Gereja Katolik Eropa terhadap Segala Aspek Kehidupan

Pada rentang waktu akhir abad ke-4 sampai dengan awal abad ke-15, Eropa mengalami Zaman Kegelapan (Dark Ages), masa ketika gereja memiliki kekuasaan yang tidak tebatas, tidak hanya dalam urusan keagamaan, tetapi juga dalam sisi kehidupan lainnya seperti, ilmu pengetahuan, urusan kenegaraan dan teoriteori tentang alam. Dominasi gereja menjadikan manusia tidak memiliki gairah hidup, karena gereja mendoktrin bahwa tugas manusia hanyalah berdoa dan berdoa untuk selalu ingat akan kematian (momento mori), bahwa besok mereka akan mati.

Hal ini menjadikan kebebasan berpikir berdasarkan akal dan logika terabaikan, semua kebenaran yang datangnya dari gereja harus diterima tanpa boleh dibantah, seperti teori yang dikeluarkan oleh gereja yang mengatakan bahwa bumi ini datar dan berujung, matahari mengelilingi bumi (geosentris). Puncak dari kekuasaan gereja yang tidak terbatas (absolutely power) adalah dengan dikeluarkannya surat penebusan dosa (indulgensia), setiap orang akan terbebas dari dosa setelah menyerahkan uang kepada gereja untuk membeli surat tersebut.

Awal abad ke-15 Eropa memasuki sebuah fase baru yang mampu menggantikan dominasi gereja dalam kehidupan, yang dikenal dengan sebutan abad Renaissance (Kelahiran Kembali), maksudnya adalah lahirnya kembali peradaban Yunani dan Romawi Kuno. Peradaban yang terjadi sekitar tahun 1500 SM, dengan ciri kehidupan yang memberikan kebebasan berpikir kepada setiap orang untuk mengungkapan pendapatnya terhadap fenomena-fenomena alam, sosial, dan politik.

Pada abad ini lahir filsuf-filsuf ternama seperti Plato, Socrates, Aristoteles, Descrates dan lainnya. Adanya keinginan untuk kembali seperti masa peradaban Yunani dan Romawi Kuno, mendorong keberanian untuk melakukan perlawanan terhadap dominasi gereja yang dianggap sudah tak masuk akal.

2. Penemuan-Penemuan Baru pada Masa Renaissance

Abad Renaissance ditandai dengan bermunculan sejumlah ilmuwan dan filsuf yang menentang doktrin gereja terutama tentang ilmu bumi. Mereka menganggap bahwa pusat dunia bukan lagi Tuhan, melainkan manusia. Manusialah yang berhak dan harus menentukan masa depannya sendiri dan tidak menyerah pada takdir. Sebagai makhluk yang berakal, seyogyanya manusia harus mampu menaklukkan dunia beserta isinya.

3. Konstantinopel Dikuasai oleh Kesultanan Usmani Turki

Pada tahun 1453, Sultan Usmani Muhammad II yang bergelar ”Al-Fatih” (Sang Penakluk) menyerang Konstantinopel. Ibukota pun berpindah dari Andrianopel ke Konstantinopel atau disebut juga Istambul yang berarti “Tahta Islam”. Dengan dikuasainya Konstantinopel ini berarti berakhirlah riwayat kekaisaran romawi. Dengan demikian, pusat perdagangan rempah-rempah di Instambul dikuasai oleh para pedagang Islam.

Bagi masyarakat Eropa, rempah-rempah merupakan kebutuhan vital. Jatuhnya kota Konstantinopel menyebabkan harga rempah-rempah melambung tinggi. Untuk itu , tidak ada jalan lain bagi bangsa-bangsa Eropa kecuali berusaha mencari barang berharga itu (rempah-rempah) langsung dari sumbernya, yaitu Dunia Timur, khususnya Maluku yang dikenal sebagai The Spice Island, nasib perdagangan orang-orang Eropa bergantung pada Usmani.

Kota ini merupakan jalur perdagangan antara Timur dengan Barat, dan merupakan gerbang pedagang Eropa untuk memasuki Asia. Adanya kontak perdagangan yang baru ini, secara tak langsung membuka mata orang Eropa terhadap perkembangan kebudayaan dan ilmu pengetahuan kaum muslim. Dari sinilah terjadi silang kebudayaan dan iptek.

Untuk selanjutnya, orang-orang Eropa banyak menyerapperadaban muslim untuk dikembangkan di kampung halaman masing-masing. Dan, sekitar abad ke-16, orang-orang Eropa mampu menjelajah hingga ke timur Asia dan membuka kolonikoloni dagang di sana. Dikuasainya Konstantinopel, pusat perdagangan di sekitar laut tengah dikuasai oleh para pedagang Islam sehingga para pedagang Eropa mengarungi Samudera Atlantik dan Samudera Hindia yang belum dikuasai oleh kerajaan Islam.

Orang-orang Portugis mengalihkan rute pelayaran samudera dengan melewati pantai barat Afrika,ujung Afrika, timur Afrika terus ke samudera Hindia dan sampailah ke Malaka dan Maluku.Hasil pelayaran ini nanti diikuti oleh pelayar-pelayar lain dari eropa.Inilah salah satu sebab awal terjadinya praktik kolonialisme dan imperialisme bangsa-bangsa Eropa atas negerinegeri di Asia dan Afrika.

4. Semangat Gold, Gospel, and Glory dan Pencarian Rempahrempah

Latar belakang kedatangan orang-orang Eropa ke Dunia Timur juga didasari oleh adanya semangat 3G, Gold, Glory, Gospel, yakni semangat mencari kekayaan ekomoni (emas), kejayaan politik, dan menyebarkan agama Kristen. Reconguesta adalah semangat penaklukan terhadap orang-orang yang berbeda keyakinan mereka.melalui Renconguesta semangat gospel semakin kuat hingga semangat penaklukan terhadap orang-orang atau bangsabangsa yang menghalangi tujuan mereka.

Dalam hal ekonomi, bangsa-bangsa Barat memang membutuhkan barang-barang yang tidak terdapat di negeri asalnya, dan itu adalah rempah-rempah. Rempah-rempah seperti merica, lada, sangat diperlukan untuk kebutuhan dapur dan perut. Rempahrempah ini merupakan bahan pengawet makanan, terutama daging hewan, dan penghangat tubuh bagi mereka yang bermusim dingin dan salju. Di samping fungsi biologisnya, ternyata rempah-rempah pun sangat berfungsi ekonomis yang bila diperjualbelikan bisa menghasilkan keuntungan yang melimpah-ruah.

Setelah mengetahui bahwa Dunia Timur, terutama Asia Tenggara yang tropis, merupakan gudang rempah-rempah, segeralah orang-orang Eropa berlomba-lomba mendatanginya dan bila perlu mereka akan memonopoli perdagangan di daerah tersebut lalu mendirikan kantor-kantor dagang yang dilengkapi oleh benteng militer dan pasukan bersenjata. Mereka, yang tadinya membeli rempah-rempah tersebut dari tangan kedua, yakni dari pedagang-pedagang Timur-Tengah, India, dan Cina, maka berinisiatif untuk langsung datang saja ke tempat asal rempahrempah tersebut agar harga pembelian lebih murah karena membeli langsung dari sumbernya.

Tak hanya Portugis dan Belanda, orang-orang Inggris dan Spanyol pun ikut serta dalam persaingan menguasai Asia Timur, Indocina, dan Indonesia. Dengan menguasai salah satu bandar (pelabuhan) maka bangsa Eropa akan menjual rempah-rempah tersebut di pasaran internasional dengan harga tinggi.

5. Adanya Sejumlah Penjelajah Samudera yang Menemukan Rute Baru Jalur Perdagangan

Adanya teori bahwa bumi ini bulat merangsang para pelaut dan pedagang untuk lebih berani menjelajahi tempat-tempat yang asing. Seiring dengan perkembangan teknologi perkapalan, muncullah sejumlah pelaut ulung yang dengan gagah-berani mengarungi samudera dan lautan luas yang sebelumnya tak pernah dilalui pelaut atau pedagang lain.

Banyak di antara mereka yang dibiayai oleh pihak kerajaan, dan bila mereka datang dengan kabar gembira karena berhasil “menemukan benua baru” maka raja atau ratu bersangkutan akan memberikan mereka hadiah dan kedudukan karena dianggap berjasa telah membuat bangsa dan negaranya dikenal dan disegani bangsabangsa Eropa lain.

0 komentar:

Post a Comment