May 13, 2012

Versi materi oleh Triyono Suwito dan Wawan Darmawan



Simaklah teks yang terdapat pada Prasasti Talang Tuo berikut ini yang aslinya berbahasa Melayu Kuno.


(1) selamat tahun Saka, telah berjalan 606 pada tanggal dua paruhterang bulan Caitra. Itulah saatnya Kebun Sriksetra ini dibuat
(2) (dari) perintah yang Dipertuan Hyang Sri Jayanaga. Ini merupakan kaulnya yang Dipertuan Hyang. Segala yang tertanam di sini: kelapa, pinang, enau, sagu
(3) dengan jenis kayu dimakan buahnya; begitu pula bambu, buluh betung, dan lain-lainnya; dan lagi kebun yang lain,
(4) yang ada empang dan telaganya, dan segala yang boleh dipakai untuk melakukan sekalian kebaikan, diperuntukkan bagi kemakmuran segala makhluk, yang berjalan atau yang tak tidak berjalan, supaya mereka mendapat
(5) kesukaan; dan bila lapar di masa diam atau di dalam perjalanan (supaya) mendapatkan makanan dengan air yang diminumnya (supaya) segala hasil ladang dan cukup
(6) pula menghidupi segala jenia hewan, terutama agar (hewan ini) menjadi banyak. Dan janganlah mereka diberi rintangan , aniaya, atau gangguan tidur. Barang siapa yang
(7) segala perbuatannya, apa pun juga, senantiasa menurut (maksud maksud di atas) maka tidak dikenai penyakitlah ia, tidak rusak apa yang akan dikerjakannya, begitu juga sekalian keluarganya

Rangkaian kalimat pada prasasti tersebut menyatakan bahwa Raja Sriwijaya, Sang Hyang Sri Jayanaga, telah berjasa mendirikan Taman Sriksetra, sebuah taman yang ditumbuhi berbagai macam buah-buah dan hasil ladang lainnya. Taman ini diperuntukkan bagi masyarakat Sriwijaya. Prasasti Talang Tuo ini juga berisikan peraturan-peraturan (hukum) yang diberlakukan oleh Raja Jayanaga.

0 komentar:

Post a Comment